Nasehat Opick untuk kami

Ini nasehat Opick kepada kami, ketika kami bertemu dengan beliau di Masjid Nabawi beberapa hari yang lalu:

 

Lihat India…

Mereka maju…

Nonton film yang kamu bikin…

Mau hollywood bikin bollywood…

Mau apa bikin sendiri… bikin sendiri…

Kita nggak… semua…

Gara gara… apa namanya…

Udah masuk ke Indonesia… ntar fee nya buat kamu…

Udah buat gini…

Rusak…

 

DPR itu…

Temen-temen yang DPR bilang…

Kyai… itu di DPR… Hujan uang setiap hari… bayangin!!!

Hujan uang… bayangin!!!

Dari mana itu ustadz? Dari mana itu hujannya? tanya Ust. Yusuf

Masya Allah… nggak tau itu…

Kemarin saya ditawarin…

Opick… Dapil 1… Jawa Timur…

Kenapa… Jangan saya… kyai aja…

Jangan… kyainya baru pada dipenjara soalnya…

Udah… Saya istikhoroh dulu…

Ditelpon lagi…

Maaf saya nggak bisa…

Apa alasannya?

Alasannya saya masih suka uang….

Kalau nanti saya nggak suka uang saya mau…

Tapi… beneran…

Aku ini orang goblok… nggak sekolah…

Tapi ini rasa prihatinku sama negeriku ini nggak sedikit… karena aku melihat kenyataan…

Masih ada orang-orang, penghafal qur’an, ustadz-ustadz yang berjuang diujung-ujung negeri kita yang gajinya cuma 40 ribu sebulan, makan apaan? 40 ribu sebulan… ya Allah… Guru-guru terbaik… Mereka itu Cuma 40 ribu sebulan…

Do’a disini… tempat maqbul…

Jangan cuma do’ain perutmu sendiri…

Jangan cuma do’ain kantongmu…

Do’ain negerimu…

Do’ain orang tuamu…

Do’ain anak keturunanmu…

Do’ain islam…

Do’ain… do’ain…

Masya Allah… Masya Allah…

Do’ain… do’ain saya…

Masya Allah… Masya Allah…

 

Krisis…

Kemarin ketemu video porno…

Video porno ketua MUI satu daerah…

Ketua satu…

Video porno threesome…

Satu kyai… Dua guru honorer…

Ketua Baznas…

Ketua Dewan Pertimbangan PPP

Kyai Haji… A… A… A…

Negeri-negeri yang hilang…

Negeri yang hilang…

 

Aku datang ke Thailand, ke Korea, betapa bangganya mereka dengan huruf-huruf

Indonesia punya huruf sendiri… honocoroko… ada 700 bahasa…

Semuanya mau jadi orang Inggris, orang Amerika

Hancur lebur bangsa tanpa akar… bangsa tanpa akar…

Aku posisinya ini orang budaya…

Aku orang budaya…

Dan aku berdiri orang kebudayaan ini…

nggak mau pergi-pergi karena aku harus ada disini…

Aku menulis lagu… menulis protes… gubah dengan kelembutan… mohon kepada Allah…

Melihat porak-porandanya…

Bumi kita Indonesia…

Pantes kalau diazab…

 

 

Kemarin saya ke Kelud… ke Gunung Kelud…

Dateng saya kesana… masuk kesana…

Itu kita bantu… bawa makanan… Itu bisa dirampok…

Kita mau bantu… itu saking mereka lapar…

Pemerintah Daerah Jawa Timur… mengirimkan beberapa milyar… itu jadinya nasi bungkus….

Bayangin???

Allah…

Jadi, sistem komisi…

Sistem pemilu…

Sistem yang gitu-gitu…

 

Padahal kan kalau kata guru saya…

Dek… Kalau jatahmu itu seribu jalan hidup, pasti akan sampai seribu…

Yang membedakannya apa? keberkahannya…

Kamu ambil dengan cara yang haram…

Kamu ambil dengan cara yang halal…

Sama saja…

Kalau kamu ambil dengan cara yang haram… Bagaimana wajah kamu dihadapan Allah?

Makanya kamu haram minta-minta…

Jangan pernah terima sumbangan…

Kecuali sumbangan orang… uang halal…

Punya pondok… punya anak-anak yatim…

Nggak boleh dapet sumbangan…

Kecuali kenal betul terus tau…

Hapal itu hapal…

Kalau dia hapal…

Nantinya ini pasti buat keburukan…

Berapa banyak pondok-pondok yang disumbang oleh pemerintah yang isinya kamar yang dibangun itu akhirnya acak-acakan…

Sebentar-sebentar…

Mas… ada yang mau dibangun? Tanah?

Ada yang mau dibeli tanah? buat pondoknya buat anak yatim? Nggak ada…

Ada yang dibangun? Nggak ada…

Ada yang dibutuhkan? Nggak ada…

Semuanya beres…

Harus berani begitu…

Jangan bikin peternakan anak yatim!!!

Kamu pelihara anak yatim itu buat peternakan???

Owh Alhamdulillah, setelah saya pelihara anak yatim, saya punya mobil mercy mas…

Mercy-ne mbahmu…

Awas… awas…

Negeri krisis… krisis… krisis…

Awas!!! Awas!!!

Bagaimana ini agama… menjadi hijab yang paling jauh antara manusia dengan Allah…

Aneh… ama agama tapi menjadi jarak paling jauh…

Masya Allah… Masya Allah…

Kalian ini diharapin…

Mudah-mudahan Allah jadikan cahaya dunia akhirat dimana saja kalian berdiri…

Krisis…

Aku kalau lagi gini jarang sekali tersenyum… banyaknya menangis…

Kalau ada lagi nyanyi… baik…

Assalamu’alaikum…

Hidup… (sambil senyum)

Kalau merasakan kepahitan diri sendiri itu sudah selesai… kita miskin lama… kita susah lama…

Tapi kalau merasakan kepahitan guru-guru kita, bangsa kita, dan kalian ikut merasakan…

Jangan pringas-pringis, jangan ketawa-ketiwi, sementara saudara-saudara kamu dalam keadaan hancur

Masuk ke Suriah, sudah boleh makan kucing…

Sudah boleh makan itu… kenapa? karena lapar…

Kemarin kita kirim tempat-tempat pembuatan roti, sama kirim insinyurnya…

Di Rohingnya, 5 juta penduduk islam, sisanya tinggal 125 ribu…

Sisanya kemana???

Dibantai… mati… dibakar…

Karena itu ada ketakutan dia, Myanmar itu takutnya itu berubah jadi kayak Jawa… bahwa Islam lebih dominan disitu…

Suriah…

Masya Allah…

Ini mau ada apa?

Pak Guru… Ustadz… Kyai…

Perang… Jaman hancur…

Balikin semuanya ke al-Qur’an…

Balikin semuanya ke al-Qur’an…

Balikin semuanya jadi contoh… tauladan…

Ambil tauladan Rasulullah…

Diajarin lagi anak-anak… murid-murid…

Masya Allah…

Jadi kalau kamu diam ke kamar… kamu tidak melihat tetanggamu sedang menjerit menderita…

Keluar!!! Lihat!!! Saksikan!!!

Jadi kamu minimal kamu bisa…

Untuk mereka ada…

Kalau tanpa itu…

Belajar agama tapi nggak punya kemanusiaan… ngapain?

Banyak orang paham agama tapi nggak punya kemanusiaan?

Mau masuk surga sendiri apa gimana?

Kalau kamu masuk surga sendiri tetanggamu pasti proses berarti!!!

Ya Allah aku nggak dikasih tau sama dia!!!

Pasti protes…

 

Bangun!!!

Ayo belajar yang giat!!!

Belajar yang giat…

Serius!!!

Nggak mungkin kamu jadi orang (sesuatu) yang besar kalau kamu punya proses yang biasa-biasa

Nggak mungkin…

Pasti kamu ada…

Pasti kamu berjuang…

Pasti lewat proses-proses juga…

Pasti…

Kayak ngerokok itu… ini ada panas, ini nggak panas…

Mana duluan kamu?

Hehehe…

Yang panas dulu apa yang dingin dulu?

Nah… Tinggal pilih deh!!!

Hehehe…

 

Bangun!!!

Belajar yang serius!!!

Ajak temen-temen!!!

Bikin organisasi!!! Bikin organisasi!!!

Organisasi itu maksudnya bahasa arabnya jamaah!!! Jamaah!!! Jamaah!!! Jamaah!!! Jamaah!!!

Bikin kelompok!!!

Bikin keprihatinan kepada dunia!!!

Jangan cuma tinggal di kamarmu sendiri belajar alif ba ta, atau ngapalin kitab

Allah lebih luas daripada kitab-kitab

Kalau puisinya guruku begini:

Aku telah kenal Allah dari 1500 kitab yang aku baca

Kemudian Allah aku kecilkan

Aku taruh di lemari pakaianku

Dan aku suruh-suruh dia setiap hari memuaskan nafsuku

Itu kita…

Gusti Allah disuruh-suruh setiap hari memuaskan nafsu kamu itu gimana?

Kapan kamu belajar jadi hamba???

Nanti kamu kalau bertengger (kepadamu) kepada orang-orang di sekitar kamu, kepada negeri kamu,

Allah buka keajaiban luar biasa

Tentang ayat-ayat Allah yang tertulis di seluruh keadaan

Nasyid…

 

Kalau di Rusia…

Bahasa Inggris nggak bisa… Bahasa Arab nggak bisa… Dia bahasa Rusia…

Saya bahasa Jawa…

Mangan…

 

Masya Allah… Masya Allah…

Sebentar ya bang…

Maaf ini saya ngomong ya… begini ya…

 

Lalu Opick mengangkat telepon dari istrinya

Halo…

Iya sayang…

Gimana?

Kenapa sih?

Owh ya… ya…

Owh ya sudah…

Bismillah…

Pasrahin…

Dalam setiap kejadian itu Allah yang berperan…

Itu ujian buat kamu… ya…

Kalau kamu dapet kesenengan itu kembalikan kepada Allah…

Kalau kamu dapat musibah itu kamu kembali kepada Allah itu pertolongan…

Sabar ya…

Itu bagian dari maghfiroh…

Nggak apa-apa…

Kita harus perbaikin diri sebaik mungkin…

Yang sabar…

Nggak mungkin Allah Zhalim…

Kita yang keliru…

Setelah menutup telepon, Opick cerita bahwa istrinya yang akan berangkat ke tanah suci ternyata pesawatnya di delay 2 hari

 

Sebanyak apapun dosamu hari ini, berbukit-bukit, mungkin bergunung-gunung, atau seperti samudera, atau seperti seluruh bumi, ampunan Allah lebih besar dari itu, ampunan Allah lebih besar lagi, ampunin ampunin… hapus hapus… pokoknya pulang ya dengan taubat…

Aku ngaji sama lonthe-lonthe itu ya… lucu…

kapolres ngumpulin: Kyai, ngaji sama pelacur-pelacur Jakarta!!!

Ah, gimana tuh? Jangan pak! saya masih suka perempuan pak!!!

Tenang kyai, nanti perempuanya digelapin itu!!!

Masya Allah… Gitu-gitu hafal laguku

Astaghfirullah!!! (sambil nyanyi)

Aku tuh menangis… Masya Allah…

Kenapa kamu gini kak?

Aku kepepet ustadz, aku kepepet, hidupku ini sudah menderita

Berarti, sekotor mereka dalam pandangan nafsu kita, dalam pandangan keterbatasan kita, ternyata mereka juga butuh, butuh kepada Allah…

Nggak hanya kalian yang sudah tau…

butuh kepada Allah…

Masya Allah… Masya Allah…

 

Makanya, pak guru bilang

Jalan gampang datang kepada Allah, salah satunya itu tawadhu, rendah hati…

Seperti apa rendah hati?

Rendah hati ketika keluar dari rumahmu dan bertemu dengan orang, kamu merasa orang lain lebih baik dari kamu

Kalau bertemu kyai…

Kalau ketemu lonthe gimana? masak aku lebih rendah daripada lonthe?

Kalau ketemu koruptor… masak aku lebih rendah dari mereka?

Guru, kalau saya ketemu guru saya lebih rendah? Pasti!!!

Kalau saya ketemu mereka gimana dong?

Istighfar Opick!!! Istighfar!!!

Kamu jangan menafikan Allah disetiap cara pandang kamu dalam melihat

Allah bisa merubah dia, dalam satu detiknya, dia berubah dan dia mendapat taufik dan hidayat

Yang mana lebih baik kamu atau dia???

Masya Allah… Masya Allah…

Dia dapet hidayah, kita masih???

Hehehe…

 

mencaci maki orang lain… merendahkan orang lain…

Masya Allah… Masya Allah…

Sampai suatu saat ada orang minta obat kepada kamu sedang kamu dalam keadaan sakit… dan kamu obati orang itu sementara kamu dalam keadaan sakit…

Sampai suatu saat  kamu dalam keadaan yang tak berdaya sementara umat memanggil kamu… kamu harus datang, kamu harus datang…

Gadaikan rasa sakit kamu kepada Allah… Gadaikan kelemahanmu kepada Allah…

Waktu nggak banyak…

Ini umur dua puluhan??? Dua lima???

“Dua lima” jawab kami

Jalan semua ya??? Tanya Opick

Ada yang belum nikah?

Nikah antum udah?

“Akan” jawab Abadi

Siap… Hehehe… kata Opick

 

Masya Allah… Masya Allah…

Jangan dipikir kalian nggak mati duluan dari pada saya… bisa mati duluan… hehehe…

Jangan nunggu kaya untuk sedekah!!!

Jangan nunggu pinter untuk kamu bicara tentang kebenaran!!!

Jangan menunggu mendapat pangkat kyai!!!

Menebar hikmah… menebar kebaikan-kebaikan…

Kamu nggak butuh pangkat

Kamu nggak butuh pangkat sebagai ustadz!!!

Kamu nggak butuh pangkat sebagai kyai!!!

Kamu nggak butuh pangkat sebagai ulama!!!

Kamu butuh mereka yang kamu kerjakan dalam hidupnya

Do something! Do something!

Jangan nunggu!!!

Ntar keburu mati…

Bagi… bagi… bagi…

Beri… beri… beri…

Kita tidak tau di amal mana… yang Allah terima???

Kita tidak tau di waktu yang mana… Allah ambil hidup kita???

 

Jauh dari Indonesia… terus kamu santai-santai…

Nggak bisa!!!

Kamu harus punya

Harus jadi

Itu jihad kamu sekarang!!!

Sampai nanti Allah  betul-betul kasih amanat kepada kamu untuk bicara didepan umat

Menjadi orang-orang kesayangan Allah…

Menjadi orang-orang yang dibanggakan Rasulullah…

Ini tanah haram… di masjid nabawi saya bicara… saya bicara…

Nanti kalau ada apa-apa di akhirat… saya ditanya…

Sudah ya Allah saya sudah bicara pada mereka!!!

Tandanya ada catatan…

 

Masya Allah…

Waktu terbatas…

Ya mudah-mudahan ya… habis ini ada pemimpin yang bagus…

Menentukan sekali… menentukan sekali…

Karena sistem mereka yang buat

Aturan-aturan mereka yang buat

Tapi ya itulah…

Kemarin aku ditegur…

Kamu kok bernafsu sekali sih memperbaiki keadaan

Kamu kira Allah nggak berbuat sesuatu???

Saya ini ngeyel

Istighfar

Astaghfirullah

Untuk Allah

 

Jagat raya yang milyaran kaum ini bakal hancur

Apalagi cuma opick

Apalagi cuma kita

Apalagi cuma kalian

Apalagi cuma Indonesia

Pasti hancur!

Tapi sebelum hancur

Ayolah kita buat

Kita tanam pohon-pohonan yang bagus

Kita tanam pohon-pohonan yang bagus

Kita siangi

Kita rawat

Kita buat sesuatu yang baik

Sebelum waktu mengakhiri kita

Selametin emak, emak…

Selametin emak…

Selametin bapak…

Karena belum sedikit kita berbakti kepada mereka

Selametin emak…

Sayangi mereka…

Mbah, mbah kita, sayangi mereka…

Kakak, adik, anak, istri… sayangi mereka…

Buat… buat… buat sesuatu…

Setidaknya do’a yang banyak…

Do’anya jangan nggak serius…

Nggak cukup…

Mesti serius…

Kalau mungkin butuh ekspresi…

Hehehe…

Masya Allah… Masya Allah… Masya Allah…

 

Mudah-mudahan lah…

Aku ini nggak tau???

Siapa yang nyuruh saya ngomong begini ya??? Heh???

Janjian kita???

Nggak janjian

Saya ngomong begini

Masya Allah… Masya Allah..

Kalau ilmu kalian jauh lebih… apalagi saya jauh…

 

Opick dari Jember

Tinggalnya sama emaknya pergi Jakarta

Hisabnya dari Jember sampai Jakarta

Nggak mungkin ditanyain Jerman

Kalau ditanyain Jerman, salah ngambil tuhan

Dengan maqomnya masing-masing

Dengan pengetahuannya masing-masing

Dengan kadarnya masing-masing

Dari lahir sampai umur yang segini

Apa yang sudah kita buat

Manfaat apa yang sudah kita buat

Kepada banyak

Setidaknya kepada diri sendiri

Setidaknya kita menyenangkan bapak ibu

Setidaknya kita nggak nyakitin bapak ibu

Setidaknya kita tidak menyakiti diri sendiri

Kalau kita bisa berkembang keberkahan-keberkahan

Kalau bisa sinar keberkahan

keberkahan kepada keluarga, kepada tetangga, kepada teman-teman

Dzikirnya yang banyak, yang serius

Aku pengin yang sekolah disini, pulangnya sakti-sakti

Kasihan Indonesia

Kasihan

Mereka rindu kebenaran

Mereka rindu ulama-ulama yang mendengar mereka…

Yang tidak mempergunakan mereka menjadi tumbal

Mereka rindu orang-orang yang mendengar keluh kesah mereka

Kemudian diarahkan kepada Allah

Tanpa kepentingan apapun

Tanpa ingin sedekah

Tanpa ingin disalamin uang

Tanpa ingin dibela waktu caleg-caleg

Dulu Jawa… Kalimantan… Sumatera…

Kamu lihat!!!

Sepi!!!

Dimana-mana!!!

 

Ada beberapa orang yang saya temuin

Gus Jamil…

Gus gimana ini? kok negerinya kayak gini?

Wis tho mas, Kamu nggak usah mikirin kejadian masa depan

Pikirin aja orang-orang di sekitar kamu… wis cukup…

Orang-orang disekitar kamu

Ajari agama!!!

Kalau kamu nggak bisa ajarin agama… Cari uang sebanyak-banyaknya!

Cari uang sebanyak-banyaknya!

Panggil guru-guru terbaik! Ajarin sekitar

Kamu… pangkatmu sekarang jadi tukang tebu saja juga sudah bagus…

Kalau saya di rumah, pangkat saya yang bersih-bersih saja

Yang ngajar ustadz-ustadz

Tugas saya yang bersih-bersih saja

Kalau bakal jadi keset

Cukup

Ada sebuah kemuliaan kalau kita adalah keset

Keset yang mulia

Hehehe…

 

Kalau bisa yang menyelenggarakan semua…

Jadi leader untuk membuat… mewujudkan…

Walaupun Cuma kecil…

Tingkat keluarga…

Yang taat kepada Allah…

Mulai…

Anak-anaknya diajarin

Anak-anak yatimnya… dibawa ke rumah

Fakir miskinnya… dibawa ke rumah

Ayo!!! Ayo bangun!!! Ayo bangun!!!

 

Masya Allah… Masya Allah…
Inget nggak ketika Imam al-Ghazali, kemudian kacanya di ruang tamunya pecah, prang!!!

Apa dia bilang: “Sudah cukup bagiku hari ini untuk aku memuji diriku sendiri, cukup”

 

Jadi begitu…

Ya mudah-mudahan… kita ketemuan…

Walaupun aku belum kenal nama kalian satu per satu…

Tapi ya secara batin…

Mungkin bahasa… mungkin ada yang nggak ngerti… ya saya juga nggak ngerti…

Tapi hati menangkap semua bahasa…

Aku terasa ada kedekatan yang lain di hati…

Kenapa saya…

Seakan akan kita sudah kenal bertahun-tahun ketemu… sudah dekat…

Ada sesuatu yang dekat disini…

Ada sesuatu yang dekat disini…

Mungkin aku ini kalau disuruh baca kitab susah…

Tapi aku ini memang dari kecilnya memang sekolahnya sekolah alam…

Aku membaca kejadian alam…

Kejadian hidup…

Kejadian diri…

Kejadian alam bawah sadar…

Itu wilayahnya masing-masing..

Kelasnya masing-masing…

Masya Allah… Masya Allah…

Pokoknya… apapun diri kalian mulai hari ini pokoknya harus manfaat…

Walaupun ternyata kalian hanya kayu saja…

Harus manfaat…

Harus menjadi kayu-kayu yang sakti…

Kira-kira bisa manfaatnya kepada orang banyak…

Ada orang yang sulapan-sulapan, bisa terbang, bisa ini bisa itu, itu mainan anak kecil…

Yang hebat itu kalau kalian manfaat kepada orang banyak…

Kesholehan kalian, amal-amal sholeh yang kalian bangun sehingga mempengaruhi orang-orang sekitar… itu sakti… itu sakti…

Orang lihat kamu langsung ingat kepada Allah

Orang ketemu kamu… langsung pengin kembali kepada Allah

Langsung ingat Rasul…

Langsung ingat kebaikan…

Itu sakti…

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: